Monday, June 16, 2008

Tentang Bahasa dan Jati Diri

Pada 12 Jun lalu, dalam satu majlis yang amat sederhana, dinamakan Persidangan Meja Bulat 2, Prof. Emeritius Dr. Abdullah Hassan sebagai penyampai ucap utama memperkata tajuk “Bahasa Sebagai Wahana Jati Diri Malaysia dalam Dunia Global”. Ucap utama ini dibicara dan diulas oleh Prof. Datuk Dr. Zainal Kling manakala majlis dipengerusi oleh Prof. Dr. Mohd Yusof Hassan. Tiga tokoh yang punya wibawa besar dalam bidang masing-masing (bahasa,antropologi,sastera) berada di satu meja.

Tajuk ini membiacarakan tentang jati diri Melayu yang berkait dengan penggunaan bahasa seharian ataupun dalam hal rasmi. Melayu hari ini tidak seperti Melayu 50 tahun atau 100 tahun dahulu. Kenyataan ini sememangnya tidak dapat disangkal kerana zaman sentiasa bergerak. Bahasa juga turut mengalami perubahan denmgan cepat. Namun soal jati diri sepatutnya perlu diambil perhatian. Ketika ini, banyak sekali orang Melayu gemar berbahasa Inggeris dalam perbualan sehari-hari ataupun sekerat Melayu sekerat Inggeris termasuklah dalam televisyen dan bilik-bilik kuliah. Dari segi keterampilan berbahasa, individu seperti ini adalah individu yang gagal dan tiada jati diri, tidak suka pada bahasanya dan tidak berbangga dengan bangsanya.

Prof. Abdullah mengungkap persoalan:
-Kita sering mempersoalkan jati diri kita sekarang?
-Kita dapat mencuba mencari jawapan daripada pemerhatian terhadap lakuan sendiri.
-Kemudian melihat apa yang mendasari lakuan tersebut.
-Lakuan adalah berdasarkan nilai.
-Dan nilai itu adalah pegangan masyarakat kita yang diungapkan melalui bahasa.

Teori Himpunan Memori Bangsa yang diutarakan oleh Prof Abdullah relevan dari dimensi sekarang dengan bantuan kajian dan konsep yang dibawa oleh Ibnu Khaldun (Minda Terjajah), Hipotesis Sapir-Wolf, Hipotesis Malek Bennabi (Minda Tertawan), Bahasa Ekspresif dan Muatan Rohaniah digunakan bagi menjelaskan proses fenomena ini.

Dalam kajian ini turut melihat persoalan nilai dan tanggapan masyarakat dan latar budaya. Contohnya,
-Warna hijau Melayu bukan hijau dalam Inggeris
-Panggilan keluarga: uncle bukan Pak Cik
-Panggilan You, tidak sama dengan Encik atau Tuan, akibat merendahkan orang.
-Apabila berurusan: mesti pandang muka .. Padahal dalam budaya Melayu memandang muka adalah menentang

Contoh Nilai Melayu
-Apabila menegur orang – sebut namanya:
-Bukan semua boleh disebut nama dalam bahasa Melayu
-Hanya orang sama taraf dan orang di bawah
-Orang yang dihormati tidak disebut namanya

Bahasa merakamkan peristiwa, cerita, konsep-konsep, idea-idea, norma, peraturan, nilai-nilai dll. sesuatu bangsa. Bahasa Melayu adalah wahana bagi menyimpan dan memindahkan himpunan memori Melayu kepada generasi berikut

Untuk menuju ke arah globalisasi, harapnya bahasa Melayu tidak terhakis. Sebagai contoh, Jepun, Perancis, Korea, China, Denmark itu sebuah bangsa yang sudah global. Masih kekal Jepun, Korea, Cina, Perancis, Danish … kerana bahasanya.

Generasi baru tidak lagi mendapat himpunan memori asal atau mendapat nilai yang dibawa oleh bahasa Inggeris dan mengubah lakuan. Manakala Prof Zainal antara lain menyatakan, bahasa Inggeris penting sebagai bahasa ilmu dan bahasa antarabangsa. Namun asasnya, bahasa ibunda perlu mantap dan dipelihara.

4 comments:

Nazmi Yaakub said...

sombonglah org UPSI ni. tak hantar makluman pun pd kami di sini!

normahismail said...
This comment has been removed by the author.
normahismail said...

tak sangka arif sehebat ini skrg....tahniah.

ekspresi said...

terima kasih kak normah.
tak lah hebat sangat. apapun saya bersyukur. terima kasih atas sokongan.