Friday, May 18, 2007

Catatan Hari Guru

Saya terima banyak pesanan ringkas melalui telefon (sms) daripada kawan-kawan. Ada yang menghantar sebagai balasan (yang saya mulakan ucapan) dan ada yang memulakan ucapan (lalu saya balas). Ada juga yang saya hantar tetapi agaknya terlupa untuk membalas.
Ada sms yang saya terima mengatakan saya bukan lagi guru, tidak perlu ucap dan sambut Hari Guru. Namun maksud 'guru' dan 'cikgu' itu apa agaknya. Menyebut hal ini dapatlah dibayangkan di kalangan guru-guru masih keliru dengan makna konotatif dan fitur aplikasi bahasa dan budaya.
Guru bukan sahaja yang mengajar di sekolah-sekolah, tetapi ustaz-ustaz yang mengajar kita Muqaddam, Al-Quran, tajwid di surau dan masjid juga guru. Guru bukan sahaja yang masuk ke kelas, berkemeja dan bertali leher, seseorang yang menegur dan memantau kita juga seorang guru, termasuklah abang dan kakak kandung.
Saya, secara peribadi cukup bersyukur kerana pernah menjadi guru, dan sekarang saya tetap beranggapan saya seorang guru walaupun tempat dan suasana bukan di sekolah.
Ketika mengajar di sekolah dahulu, saya antara guru yang mendapat banyak hadiah pada Hari Guru. Saya sendiri tidak tahu mengapa, saya adalah antara guru yang disenangi pelajar-pelajar saya. Mungkin kerana saya mengajar dengan menarik, saya tidak terlalu garang dalam kelas ataupun teknik pengajaran saya tidak membuatkan mereka mahu tidur. Bayangkan, saya juga seorang guru disiplin, ketua panitia dan guru kelas. Di kelas, saya seperti guru yang lain, menyediakan jadual bertugas kepada pelajar-pelajar dan menghias kelas juga termasuk menggantungkan langsir warna pink untuk mereka. Waktu yang sama, sebagai guru disiplin, saya sesekali bertindak sebagai 'polis' dan menyelesaikan beberapa 'kes' tidak kira kecil atau besarnya dan kadang-kadang mengancam nyawa. Waktu yang sama juga, saya menguruskan jawatankuasa peperiksaan dan panitia Bahasa Melayu yang sentiasa memerlukan laporan, aktiviti dan pemantauan serta kursus dalaman.
Namun semua itu saya jalani dengan selesa walaupun sesekali ada rungutan dan desah hati yang terlepas dan banyak yang saya pendam.
Dalam sebuah novel saya, melalui watak Azie ada saya tulis (yang dimudahkan jadi begini): "Aku sudah merasakan manis dan masamnya menjadi guru."
Kepada semua guru dan wajar digelar guru, saya ucapkan Selamat Hari Guru. Guru sesekali seperti "kandil kemerlap di malam gelap" membakar diri menerangi orang lain. Namun pada zaman ICT ini, "guru adalah lampu kalimantang, menerangkan yang lain sambil menerangi diri sendiri."

3 comments:

Anonymous said...

G= SEINDAH NAMAMU WAHAI GURU

U= UCAPAN TERIMA KASIH TAK BERMAKNA


R=RAHSIA ILMU TERPENDAM DI JIWA


U=UNTUK ANAK BANGSA AGAR BERSAHSIAH MULIA

Ainon said...

Saya pun banyak terima ucapan hari guru... barangkali betullah saya ini seorang guru, meskipun tidak pernah mengikuti sebarang kursus perguruan.

ekspresi said...

Betul Puan Ainon. Guru ada di sekeliling kita, dan ada dalam ingatan dan kenangan kita.