Monday, May 21, 2007

Blog, Blogers & Bolognise


Ini catatan biasa. Catatan yang bukan marah siapa-siapa, bukan salahkan siapa siapa. Ini catatan biasa.
Sabtu,
Aku hadiri satu majlis diskusi yang dahulu dinamakan dialog pinggir yang membincangkan tajuk Sastera Underground vs Sastera Islam. Tajuk ini hanya untuk tarikan audien dan tiada apa yang boleh dibanggakan daripada dapatannya. Tarafnya lebih baik daripada sembang-sembang. Namanya dialog, tiada kertas kerja dan bolehlah pakai t-shirt dan bersilang kaki di depan khalayak.
Bagus juga tajuk yang begini, sekurang-kurangnya dapat menarik perhatian audien untuk hadir. tidaklah seperti tajuk yang terlalu klise dan sterotaip seperti "Masa Depan...." , "Ke arah...." "Menuju..." yang bunyinya seperti sebuah kempen dan manifesto pilihanraya.
Tetapi aku lebih suka hadir dalam majlis begini, selain tambah maklumat dan tengok perangai orang ialah dapat jumpa kawan-kawan seangkatan.

Aku dapati semakin banyak blog dibina oleh penulis-penulis. Bagus sekali. Blog adalah seperti rumah kecil yang khas untuk menyimpan dokumen, catatan, diari, bahan ilmiah, maklumat atau paling sedikit kata-kata mudah atau apa sahaja walaupun sekeping gambar untuk kita sendiri dan jika dikunjungi, dibaca dan diulas amatlah baik dan berterima kasihnya tuan rumah. Blog juga perlu untuk medan berhujah dan berpolemik tetapi siapa yang mahu ambil tahu kalau hal itu remeh dan kecil puncanya. Menulis blog nampak mudah namun perlu juga perhatian dan tumpuan masa walau sedikit (kadang-kadang lama juga). Aku teringat kata-kata Jimadie ketika aku mula-mula membina blog dulu, katanya, menulis blog seperti berlari marathon. Ya, aku setuju.

Hari yang lain,
Aku menikmati spageti bolognise dengan rasa yang sentimental.

...dan aku ingin menulis cerpen seperti tajuk ini, "blog, blogers dan bolognise" dengan ingatan dalam diri aku aku tak mahu marah sesiapa, tidak mahu salahkan sesiapa, tidak mahu sindir sesiapa.

5 comments:

mohamadkholid said...

sudah ada penulis yang membukukan apa yang ditulis dalam blognya... mungkin pada masa akan datang ia perlu...

Jimadie Shah Othman said...

tapi yang lecehnya, kalau berlari maraton, kalau menang akan dapat hadiah. hehe.

ainon mohd said...

Lamanya tidak diupdate blog ini!

MARSLI N.O said...

Saudara Ariff: Saya memang mengagumi saudara yang selalu berwajah lembut dan kelihatan tenang. Namun kukira, marah, menyindir dan membentak tetap juga perlu. Terutama bila yang berada di kerusi mulai memnacutkan kencingnya ke album maruah bangsa.

Walau kita seperti hanya menyalak bukit. Tetapi setidaknya, kita tidak cuma diam dan memutihkan mata sendiri.

ekspresi said...

terima kasih atas pendapat dan ulasan. Maaf blog agak lama tertangguh tidak dikemaskini.