Wednesday, April 04, 2007

Merdekanya Selama 50 tahun

Alhamdulillah, ulang tahun ke 50. Usia merdeka yang tidaklah begitu tua dan tidak juga muda.
Persoalan kemerdekaan ini agak menarik diperkatakan, malah popular, tetapi tidaklah sepopular apabila memperkata tentang program realiti televisyen. Kesan dan refleksi rasa dan fikir dan rasa juga ada sedikit-sedikit hampir sama. Rasa mual ada, sakit hati ada, sedih pun ada.
Namun begitu, kemerdekaan adalah sesuatu yang cukup penting untuk diambil berat dan diberi perhatian. Lebih penting dan bukanlahlah seremeh rancangan realiti.
Bagaimana kita menyambut atau merayakan anniversary ke 50 ini? Pasti telah banyak program dirancang dan akan dilaksanakan oleh banyak pihak. Daripada kementerian, jabatan hinggalah pertubuhan bukan kerajaan, swasta dan lain-lain. Harap-harapnya begitulah. Ada rasa patriotik.
Tapi patriotik yang ingin disemai, ditanam, dibaja dan dibesarkan itu bagaimana pula. Oh, subjektif dan konotatifnya perkara ini.
Tahun ini sambutan kemerdekaan kita seperti tahun-tahun sebelumnyalah agaknya. Kita kibar bendera di sana-sini, cipta bendera besar-besar, buat kek besar-besar dan tulis dalam rekod. Itulah yang ada dalam fikiran kita agaknya. Dan itulah makna merdeka yang ingin diberitahu kepada anak-anak kita. Malam merdeka, dengar denting jam lalu menjerit dan berbunga apilah kita ya.
Adakah begitu kita mengenang dan menghargai sejarah?
Adakah sejarah kemerdekaan dan pembinaan negara bangsa itu hanya perlu diingat dengan bunga api dan laungan tiga atau tujuh kali merdeka?
Subhanallah, kita telah jauh tersasar sebenarnya.
Kemerdekaan adalah sesuatu yang cukup mahal sesungguhnya. Walau dengan apa cara sekalipun, rundingan ataupun pelepasan senjata perang, merdeka yang kita dapat bermula dengan akal fikir, rasa sedar dan gerak juang orang-orang terdahulu. Siapakah orang-orang itu? Sungguh banyak, bukan seorang dua seperti dalam buku sejarah kita.
Sempena 50 tahun kemerdekaan negara ini, sepatutnya kita buat solat hajat dan doa kesyukuran besar-besaran di seluruh negara. Isikan khutbah jumaat dengan kesedaran merdeka dan pentingnya semangat juang sayangkan negara.
Banyak lagi program pengisian jiwa dan perkembangan minda sekaligus kesedaran diri patut dijalankan. Kita perlu revolusi fikiran yang lebih keras sebenarnya. Kita telah banyak dilupakan dan dilalaikan dengan hiburan yang berbasa-basi, sikap endah tak endah, cinta bahasa dan negara yang kian terhakis dan macam-amacam lagi hingga seakan-akan menjadi ancaman kepada bahasa, agama, bangsa dan negara.
Setelah 50 tahun, apa pencapaian Melayu di negara ini yang boleh dibanggakan. DEB, penswastaan, persyarikatan, telekomunikasi? Milik siapa?
Setelah 50 tahun, apa nasib bahasa nenek moyang kita, bahasa Melayu? sastera Melayu?
Setelah 50 tahun, semakin banyak mat rempit nampaknya, semakin kerap terjadi kes pembunuhan, ragut, masalah sosial, dadah.
Ya, Allah, lindungilah kami.
Kita perlu lebih jauh berfikir tentang merdeka, bukan hanya mencari orang yang bernama 'merdeka'.
Marilah kita bermuhasabah. Buat kali ke 50 ini.

7 comments:

ekspresi said...

saya mahukan pandangan yang bernas apa yang sepatutnya kita 'buat' setelah 50 tahun merdeka.

che606 said...

Apa khabar Cikgu.

Saya tidak perlu mencipta slogan demi slogan buat mengisi makna merdeka. Saya juga tidak perlu terlalu moralist untuk menghadapi 50tahun yang akan mendatang. Saya juga tidak pernah mengikat dan mengeluarkan soalan demi soalan tentang merdeka dan pengisiannya, tindakan dan pelbagai lagi.

Apakah merdeka dan laungannya tidak pernah memberikan apa apa makna bagi saya. Maaf.

Lihat sahaja America Utara, apakah yang berlaku dinegara itu semasa usia merdekanya mencecah ke 50?

Lihat sahaja Soviet Merah apabila usia merdeka@revolusi menjangkau 50.

Lihat sahaja peradaban peradaban besar (dari konteks sebuah negara) dunia dimanakah mereka apabila berusia 50.

Nah, hentikan slogan demi slogan untuk meraikan Merdeka ini. Kerana saya telah lama Merdeka semenjak lebih dari 1400 tahun yang lalu.

Jawapannya ada bila hati dan lidah saudara sekata.

Terima kasih.

mohamadkholid said...

bagi orang 50 sudah boleh dkatan tua, tetapi pada negara 50 masih terlalu muda...

sahrunizam said...

masalahnya sambutan merdeka kita lebih bersifat kulit-kulitan daripada isi. siapa gayut bendera besar-besar dan banyak-banyak kat kereta dan premis, seolah-olah dialah yang paling patriotik.


kemerdekaan sebenar ialah kemerdekaan jiwa. jiwa merdeka. lima puluh tahun gari penjajahan terlucut, tapi jiwa kita masih di kamar abdi.

lihat pada nasib bahasa Melayu! merdekakah kita? Arghhh.......

Jiwa Rasa said...

Merdeka perlu diisi dengan jiwa yang merdeka.

Apa guna merdeka jika agama,bangsa dan bahasa tidak dimartabatkan.

Sumbanglah walau sekecil hama.

http://jiwarasa.blogspot.com/2005/08/kerana-kau-ku-masih-di-sini.html

ekspresi said...

terima kasih che606, mohamadkholid, sahrun dan jiwa rasa atas pandangan-pandangan yang diberi.
saya dapat rasakan nilai kejujuran itu di mana.

xanthic80 said...

tanyakan pada diri sendiri, apakah yg telah anda lakukan untuk memerdekakan negara? atau memerdekakan bangsa atau agama? tak pun..memerdekakan diri anda sendiri????